Tak Bisa Sembarangan, Ini 「Formal Baccarat」Aturan Mencampurkan Skincare yang Benar

  • 时间:
  • 浏览:0

YFormal Baccarata, SPF bisa terasa seperti laFormal BaccaratFormal Baccaratngkah ekstra dalam rFormal Baccaratutinitas perawatan kulit yang sudah ekstensif, tetapi jangan mencoba mengambil jalan pintas.

Baca Juga: Jangan Lewatkan 7 Hal Ini Jika Tak Ingin Kulit Wajah Cepat Tua

Seperti yang disampaikan oleh Dr. Shari Marchbein, dokter kulit bersertifikat di New York City, bahwa asal mencampur skincare bukannya memberikan hasil yang baik, tapi justru bersifat percuma.

"Rutinitas perawatan kulit harus mencakup produk yang saling melengkapi untuk menghindari pengeringan yang berlebihan, pengelupasan kulit yang berlebihan, atau iritasi pada kulit," tambah Dr. David Lortscher, dokter kulit bersertifikat dan CEO Curology.

Niacinamide yang juga dikenal sebagai vitamin B3 adalah anti-inflamasi yang dapat mencerahkan kulit dan meratakan perubahan warna.

Asam salisilat, glikolat, dan laktat adalah eksfoliasi efektif yang dapat memperbaiki tekstur, warna kulit, dan dalam kasus tertentu bisa mengobati jerawat. Namun, ketiga asam ini dapat mengeringkan dan mengiritasi kulit.

Campurkan: Asam AHA/BHA dengan bahan pelembab dan SPF.

Campurkan: Vitamin C dengan antioksidan dan SPF.

"Karena niacinamide adalah anti-inflamasi, kulit bereaksi sangat minimal, dan efek samping seperti iritasi tidak biasa terjadi," jelas Dr. Lortscher.

5. Niacinamide

Jangan Campur: SPF dengan riasan atau pelembab.

Jangan Campurkan: Vitamin C dengan retinol.

Jangan Campur: Asam AHA/BHA dengan retinol.

"Mencampur bahan-bahan tanpa pengetahuan yang tepat tentang bagaimana bahan-bahan ini bekerja dan bahan-bahan lain apa yang mungkin berinteraksi tidak hanya membuang-buang uang, tetapi juga waktu," ujar Dr. Marchbein, seperti melansir dari InStyle.

Jangan Campur: Benzoil peroksida dengan retinol, resep jerawat tretinoin dengan hati-hati.

"Vitamin C melindungi kulit dari kerusakan akibat radikal bebas oksidatif dan bekerja paling baik di pagi hari," kata Dr. Marchbein.

Baca Juga: Pentingnya Vitamin C untuk Kulit Wajah dalam Produk Skincare

6. SPF

Baca Juga: Skincare Viral di TikTok, Ini Serum Lokal untuk Melembapkan Kulit

Jangan Campur: Retinol dengan vitamin C, benzoil peroksida, dan asam AHA/BHA.

Campurkan: Niacinamide dengan (hampir) setiap bahan dalam rutinitas perawatan kulit Anda.

SPF sangat efektif melindungi kulit dari kanker dan agresor lingkungan, yang dapat menyebabkan tanda-tanda penuaan dini.

Bahan ini juga bisa mencerahkan kulit dan bahkan dapat menyamarkan flek hitam.

Sedangkan vitamin C yang melindungi kulit dari agresor lingkungan dan retinol yang memperbaiki dan membangun kembali kulit, paling baik digunakan pada waktu yang berlawanan dalam sehari.

Penting juga untuk diingat bahwa retinol dapat membuat Anda lebih sensitif terhadap sinar matahari.

Sementara perawatan jerawat berdasarkan resep dokter dapat digunakan dengan benzoil peroksida, tretinoin membutuhkan perawatan ekstra.

Jangan Campur: Niacinamide dan vitamin C.

"Serum vitamin C harus selalu dilapisi di bawah tabir surya karena mereka saling melengkapi dan akan melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar UV," jelas Dr. Marchbein.

Benzoil peroksida dan retinol dapat menonaktifkan satu sama lain ketika digunakan bersama.

Benzoil peroksida memang baik untuk merawat kulit yang rentan jerawat, namun bahan ini menyebabkan kekeringan.

"Melembabkan setelah mengoleskan AHA dan BHA sangat penting untuk membatasi iritasi. Carilah ceramide, petrolatum, asam hialuronat, dan gliserin untuk menghidrasi dan menenangkan kulit," kata Dr. Marchbein.

Parapuan.co - Banyaknya rangkaian skincare yang beredar di pasaran dengan ragam klaim keberhasilan yang ditawarkan, membuat kita mudah tergiur untuk mencobanya.

Karena vitamin C tumbuh subur di siang hari, yang terbaik adalah menjaga bahan-bahan ini terpisah satu sama lain karena mereka memiliki fungsi yang berbeda.

"Jangan mencampur tabir surya dengan riasan atau pelembap. Tabir surya harus diterapkan sebagai satu lapisan untuk berfungsi sebagai faktor pelindung," kata Dr. Lortscher.(*)

Baca Juga: Blue Light Bisa Sebabkan Kerusakan Wajah, Ini Manfaat Hi-Grade Niacinamide

Namun, tahukah kamu bahwa mencampurkan skincare dengan bahan-bahan tertentu tak bisa dilakukan secara sembarangan loh. 

Campurkan: Benzoil Peroksida dengan bahan pelembab lembut, SPF, dan antibiotik topikal.

"Jika kamu ingin meminimalkan kemungkinan interaksi saat menggunakan tretinoin, aplikasikan formulasi yang mengandung tretinoin di malam hari, dan gunakan benzoil peroksida di pagi hari," ujar Dr. Lortscher.

"Bahan humektan seperti hyaluronic acid dapat menarik dan menahan molekul air ke lapisan permukaan kulit, sementara bahan emolien berbasis minyak membantu menyegel kelembapan," ujar Dr. Marchbein.

"Ini harus kompatibel dengan sebagian besar produk perawatan kulit lainnya, dan untuk hasil terbaik, gunakan produk seperti pelembab," tambahnya lagi.

Berbeda dengan vitamin C, retinol dan retinoid membangun kolagen dan membantu memperbaiki kulit, sehingga paling baik digunakan semalaman.

"Kekuatan mereka berkurang secara signifikan ketika digunakan bersama-sama, kecuali jika aplikasi diberi jarak setidaknya sepuluh menit antara tiap serum," kata Dr. Marchbein.

3. Asam AHA/BHA

Campurkan: Retinol dengan bahan pelembap seperti hyaluronic acid dan ceramides serta SPF.

"Saya sangat memperingatkan mereka yang juga menggunakan retinoid untuk jerawat atau anti-penuaan karena kombinasi dengan berbagai asam dapat menyebabkan sensitivitas kulit yang berlebihan, iritasi, dan kemerahan, " jelas Dr Marchbein.

Baca Juga: 8 Kandungan Skincare Terbaik untuk Mencegah Penuaan

Agar Kawan Puan tidak salah dalam mencampurkan skincare-skincare yang akan digunakan dalam rutinitas perawatan wajahmu, berikut aturan yang perlu diketahui seperti melansir dari InStyle:

Seiring dengan bahan pelembab yang dapat menyangga efek dehidrasi benzoil peroksida, komponen pelawan jerawat dapat digunakan bersamaan dengan perawatan topikal resep seperti klindamisin.

Asam AHA dan BHA bersifat eksfoliasi, yang dapat mengeringkan kulit dan menyebabkan iritasi lebih lanjut jika rutinitas perawatan kulit sudah mengandung retinol.

"Selain itu tidak disarankan menggunakan benzoil peroksida dan retinoid bersama-sama karena mereka benar-benar dapat membatalkan satu sama lain sehingga kurang efektif," jelas Dr. Marchbein lagi.

Lakukan: SPF dapat (dan harus) digunakan dalam setiap dan setiap rutinitas perawatan kulit.

Menggunakan produk yang menggabungkan beberapa asam AHA dan BHA tingkat rendah dapat menjadi cara yang sangat efektif untuk mengelupas dan membuka pori-pori yang tersumbat.

2. Vitamin C

1. Retinol

Retinol juga dikenal sebagai vitamin A, yang mampu mendorong pergantian sel kulit, membantu memperbaiki munculnya garis-garis halus, kerutan, tekstur kulit tidak merata, bintik hitam, dan jerawat.

Mengingat pentingnya, SPF dapat dilapiskan di atas bahan perawatan kulit apa pun.

Meskipun keduanya antioksidan, vitamin C adalah salah satu bahan yang tidak kompatibel dengan niacinamide.

4. Benzoil peroksida

Selain itu, SPF juga harus dipakai setiap hari.

Intinya, saat menggunakan produk dengan asam AHA atau BHA, lanjutkan dengan produk yang menghidrasi.

Bahkan tak jarang, kita turut mencampurkan rangkaian skincare dengan harapan dapat memberikan hasil yang lebih baik.

Kendati demikian, retinol bisa sangat mengiritasi jika salah digunakan.

Seperti retinol, asam AHA/BHA juga dapat menyebabkan sensitivitas terhadap sinar matahari.

Ketika vitamin C digunakan dengan antioksidan lain seperti vitamin E, dapat meningkatkan hasil dan efisiensi. Hal yang sama berlaku untuk memakai vitamin C sebelum tabir surya.

Belum lagi jika kulit mengalami iritasi karena salah mencampurkan skincare, maka dari itu penting untuk mengkurasi produk yang bisa saling melengkapi alih-alih membuat masalah kulit jadi lebih parah.